Cerita Orang bertato by Ustdz Boby


Khutbah jumat ini manteb punya lah. Klo’ d hashtag twitter tuh –> #Jleb

yang ngisi Ust Boby HerWibowo lc d mesjid GrhaXL. Tema nya tentang #istighfar. Manteb punya lah.

ada cerita yang dikutip beliau yang sekarang ane sampe’in nih di postingan ini….
sebelumya maap nih kalo’ dialog nya gak persis sama, Ane juga bingung ngeringkes kata2 yang persis sama. tapi insyaAllah intinya sama lah sama khutbah yang tadi. Feel free if you want to correct this post.

Suatu waktu beliau pernah umroh bareng rombongan. Di tanah suci sana, ada seorang yang termasuk dalam rombongannnya Ustadz Boby. Orang itu mendekat ke Ust Boby dan bertanya sama beliau ,”Ustad, kalo’ pakaian ihram tuh mesti bahu kanannya dibuka ya?” kata tuh orang, Ust Boby njawab, “Sunnahnya seperti itu.” terus tuh orang nanya lagi, agak gak puas gitu,”Emang harus dibuka gitu ya, Ustadz?” Ust Boby njawab lagi, “itu sunnahnya, biar gampang tangan ini memberi salam ke ka’bah. Emang kenapa?” tanya Ustadz Boby. “gini, Ustadz,” sambil malu-malu, dia bilang ke Ustad “bahu kanan saya ada tato-nya.” Kata Ustadz “Oh, klo’ mau ditutup ya ditutup aja.”
Intinya, sehebat apapun kebanggaan seseoarang atas keburukan yang dia lakukan, tetap saja pasti ada rasa malu ketika dia berhadapan dengan Rabb-nya.

Lalu suatu ketika, tuh orang tanya lagi ke Ustad Boby, “Ustad, kalo’ ada orang dosanya banyaaak banget, tuh diampuni gak Ustadz sama Allah.”

“Tobat! Pasti diampuni sama Allah.”
“Kalo’ ada yang zina gitu, Stadz, tuh diampuni gak sih sama Allah, Stadz?”
“InsyaAllah, kalo’ tobat pasti diampuni. Allah membuka ampunan pada siang hari agar orang yang bermaksiat pada malam hari bisa bertobat dan Allah membuka pintu ampunannya pada malam hari agar orang yang bermaksiat pada siang hari bisa bertobat.”

“Gini Stadz, ada nih temen saya yang dia tuh zina, kalo’ 100 kali aja nyampe’ tuh Stadz, trus gimana tuh? apa orang kaya gitu masih pantes diampuni sama Allah?”
“Astaghfirullah. Pasti diampuni kalo’ dia tobat.”
“Emm, kayaknya sih dia zina 200 kali aja lebih tuh, Stadz, apa tuh masih bisa diampuni sama Allah?”
“Astaghfirullah. Kalo’ tobatnya nasuha, pasti diampuni.”
“Gini deh, Stadz, ntar malem Ustadz kosong gak? saya mau bawa temen saya konsultasi ke Ustadz, bisa jam berapa, stadz?”
“jam 8.”

Akhirnya pas jam 8 malem diketok tuh pintu kamar Ustadz Boby, tapi pas dibukain pintu, cuman satu orang doang, orang yang tadi.

“Temen kamu mana?”
“wah, stadz, dia malu buat ketemu Ustadz, Tapi saya boleh masuk gak Stadz? mau tanya2 sekalian.”
“Boleh…”
akhirnya tuh orang ngobrol lagi sama Ustadz boby di kamar, masalahnya dan pertanyaannya ya tetep, apa bener orang bejat kaya temennya itu bisa diampuni dosanya sama Allah dan berulang kali Ustadz Boby meyakinkan bahwa kalo’ tobat nasuha pasti diampuni.

Akhirnya tuh orang pamit, dan sebelum balik, dia salaman dan nyium tangan Ustadz Boby. Ustadz boby juga bukan orang yang biasa buat diciumin tangannya gitu. Tapi kok lama bener nih orang nyium tangan ustadz Boby, lamaaa bener. sampe’ kerasa basah tangan kanan Ustadz Boby. teryata tuh orang lagi nangis.
“Kenapa kamu nangis?”
“Ustadz, saya menyesal ustadz.”
“kenapa?”
“Orang yang bejat dan suka zina itu sebenernya adalah saya sendiri ustadz. Saya dulu hampir setiap hari berzina, ustadz dan Allah telah menghukum saya, Ustadz.”
“dihukum gimana?”
“saya diberikan istri yang sholehah, stadz. Dia selalu menegakkan sholat. Gak cuman itu, ustadz, saya diberikan dua anak perempuan yang keduanya sholehah, Ustadz. Saya ngerasa gak pantes sebagai suami istri saya dan sebagai ayah dari anak-anak gadis saya, ustadz. Dan setiap saya keluar rumah, saya mesti bilang ke Allah, Ya Allah jangan kau balaskan atas dosaku kepada istriku dan anak-anak gadisku, jangan kau biarkan mereka digagahi oleh orang lain seperti aku yang dahulu.”


Serem dengernya tuh cerita. orang yang berdosa pun tidak akan membiarkan istri dan anak gadis mereka diggahi oleh orang lain.

Nah tuh, tuh khotbah tadi siang dari Ustadz Boby. Ane juga gemeter dengernya. Kata Ustadz Boby, tiap tiap dari kita punya aib. Nabi pun tiap hari setidaknya 70 kali istighfar. Kata beliau, istighfar gak cuman untuk memohon ampunan, namun juga untuk memperlancar rezeki dan mendapatkan ridho dari Allah.
Yuk, kita koreksi diri kita…. ^^


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code class="" title="" data-url=""> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong> <pre class="" title="" data-url=""> <span class="" title="" data-url="">